Apa itu DFS – Sistem File Terdistribusi?

Last Updated: 2021-03-29
5
(1)
Ringkasan:Sekarang ada berbagai sistem file yang memudahkan dan efisien bagi orang untuk berbagi sumber daya dan file di jaringan. Posting ini akan memberikan pengenalan lengkap ke sistem file penting – DFS, atau Sistem File Terdistribusi.

Gambaran

Sistem File Terdistribusi, disingkat DFS, adalah seperangkat layanan klien dan server, yang memungkinkan organisasi menggunakan server Microsoft Windows untuk mengatur banyak file SMB yang dibagikan ke dalam sistem file terdistribusi.

DFS memungkinkan pengelompokan logis dari berbagi di beberapa server dan secara transparan menautkan berbagi ke satu ruang nama hierarkis. DFS mengatur sumber daya bersama di jaringan dalam struktur seperti pohon.

Ada dua komponen layanan DFS: Transparansi lokasi (melalui komponen namespace) dan Redundansi (melalui komponen replikasi file).

Jika terjadi beban berat atau kegagalan, komponen ini bersama-sama meningkatkan ketersediaan data dengan mengizinkan pengelompokan logis dari berbagi di beberapa lokasi berbeda di bawah satu folder, akar DFS.

Tidak perlu menggunakan dua komponen DFS secara bersamaan. Sangat mungkin untuk menggunakan komponen Transparansi lokasi tanpa menggunakan komponen Redundansi. Demikian pula, sangat mungkin untuk menggunakan replikasi file antar server tanpa menggabungkannya ke dalam satu namespace.

Terapkan DFS

Ada dua cara untuk mengimplementasikan DFS di server:

Ruang Nama DFS Mandiri

Standalone DFS memungkinkan root DFS yang hanya ada pada komputer lokal, sehingga Active Directory tidak digunakan.

Itu hanya dapat diakses di komputer yang membuat DFS mandiri.

Itu tidak memberikan toleransi kesalahan dan tidak dapat dihubungkan ke DFS lainnya.

Karena utilitas yang terbatas, akar DFS Standalone jarang ditemui. Ini adalah satu-satunya pilihan yang tersedia pada sistem server Windows NT 4.0.

Namespace DFS Berbasis Domain

DFS Berbasis Domain menyimpan konfigurasi DFS di direktori aktif sehingga akar ruang nama DFS tersedia di\\<domainname> \<dfsroot>atau\\<FQDN> \<dfsroot>.

Akar namespace dapat berada di server anggota domain atau pengontrol domain. Jika pengontrol domain tidak digunakan sebagai server root namespace, Anda harus menggunakan beberapa server anggota untuk memberikan toleransi kesalahan penuh.

Fitur

  • Mobilitas pengguna:Secara otomatis membawa direktori home pengguna ke node di mana pengguna log on.
  • Pertunjukan:Kinerja didasarkan pada waktu rata-rata yang diperlukan untuk meyakinkan permintaan klien. Waktu ini mencakup waktu CPU, waktu yang dihabiskan untuk mengakses penyimpanan sekunder, dan waktu akses jaringan.
  • Sederhana untuk digunakan:Antarmuka pengguna sistem file sederhana, dan jumlah perintah dalam file sedikit.
  • Ketersediaan tinggi:Sistem File Terdistribusi dapat terus berfungsi jika terjadi kegagalan sebagian, seperti kegagalan tautan, sebagai kegagalan node, atau crash drive penyimpanan.

Aplikasi

NFS:NFS adalah singkatan dari Network File System. Ini adalah arsitektur client-server yang memungkinkan pengguna komputer untuk menyimpan, melihat, dan memperbarui file dari jarak jauh. Protokol NFS adalah salah satu standar sistem file terdistribusi untuk NAS (Network-Attached Storage).

CIFS:Singkatan dari Common Internet File System, CIFS adalah aksen SMB. Artinya CIFS merupakan aplikasi dari protokol SIMB yang didesain oleh Microsoft.

UKM:SMB mewakili Blok Pesan Server. Diciptakan oleh IMB, ini adalah protokol untuk berbagi file. Protokol SMB dirancang untuk memungkinkan komputer membaca dan menulis file melalui LAN (Local Area Network). Direktori di host jarak jauh dapat diakses melalui SMB, yang disebut share.

Perangkat Bersih:NetWare dikembangkan oleh Nowell dan merupakan sistem operasi jaringan komputer yang ditinggalkan. Ini terutama menggunakan multitasking gabungan untuk mengoperasikan layanan yang berbeda pada komputer pribadi menggunakan protokol jaringan IPX.

Keuntungan dan kerugian

Keuntungan

  • Hal ini memungkinkan pengguna untuk berbagi data dari jarak jauh.
  • DFS memungkinkan banyak pengguna untuk mengakses atau menyimpan data.
  • Ini memberikan transparansi data, bahkan jika server atau disk gagal.
  • Ini meningkatkan ketersediaan file, waktu akses, dan efisiensi jaringan.
  • DFS meningkatkan kemampuan untuk mengubah ukuran data dan untuk bertukar data.

Kekurangan

  • Koneksi database di DFS rumit.
  • Jika semua node mencoba mengirim data sekaligus, kemungkinan besar akan terjadi overloading.
  • Dibandingkan dengan sistem single user, pengolahan database di DFS tidaklah mudah.
  • Pesan dan data dalam jaringan mungkin hilang saat berpindah dari satu node ke node lainnya.
  • Di DFS, node dan koneksi perlu dilindungi. Dengan demikian kita dapat mengatakan bahwa keamanan beresiko.

Intinya

Sebagai penutup, artikel ini memberikan pengenalan singkat tentang Distributed File System (DFS), termasuk definisi, implementasi, fitur, aplikasi, serta kelebihan dan kekurangannya. Kami akan menghargai jika posting ini bermanfaat bagi Anda.

 

Seberapa bermanfaatkah postingan ini?

Klik bintang untuk menilainya!

Penilaian rata-rata5/ 5. Penghitungan suara:1

Tidak ada suara sejauh ini! Jadilah yang pertama untuk menilai posting ini.

Artikel Sebelumnya

Apa itu VLSM (Variable Length Subnet Mask)? Ringkasan: Sekarang ada berbagai sistem file yang memudahkan dan efisien bagi orang untuk berbagi sumber daya dan file...

Artikel Berikutnya

Cara Mengatasi Hard Drive Eksternal yang Tidak Dapat Keluar di Windows 10 Masalah Ringkasan: Sekarang ada berbagai sistem file yang memudahkan dan efisien bagi orang untuk berbagi sumber daya dan file...

Tentang Pemulihan Data Bitwar

3 Langkah untuk mendapatkan kembali 500+ jenis dokumen, foto, video, audio, arsip yang dihapus, diformat atau hilang, dari berbagai skenario kehilangan data.

Pelajari Lebih Lanjut

Artikel Panas

    Artikel Terkait